|

3 Penerapan Smart Sensor pada Industri Perkebunan Kelapa Sawit

Industri perkebunan kelapa sawit menjadi salah satu sektor strategis dalam perekonomian Indonesia. Dalam upaya untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas, serta menghadapi tantangan yang berkaitan dengan permintaan pasar yang fluktuatif, industri perkebunan kelapa sawit perlu mengadopsi berbagai teknologi, misalnya seperti smart sensor

Image by freepik.

Teknologi smart sensor memainkan peran penting dalam memantau kondisi lingkungan, pertumbuhan tanaman, dan proses produksi secara real-time. Berikut adalah 3 smart sensor yang biasanya digunakan di industri perkebunan kelapa sawit saat ini. 

Sensor Tanah

Kandungan tanah adalah faktor kunci dalam pertumbuhan tanaman sawit yang sehat. Beberapa sensor tanah dilengkapi dengan kemampuan untuk mengukur kandungan nutrisi tanah, seperti tingkat nitrogen, fosfor, dan kalium, sehingga memungkinkan manajemen pupuk yang lebih efisien. Informasi yang dikumpulkan oleh sensor ini dapat membantu pelaku industri mengoptimalkan irigasi, menghindari kelebihan atau kekurangan air, serta meningkatkan hasil panen. 

Sensor Intensitas Cahaya & Photosynthetically Active Radiation (PAR) 

Sensor ini digunakan untuk mengukur jumlah cahaya yang tersedia untuk proses fotosintesis tanaman kelapa sawit. Supaya dapat bertumbuh dan berkembang secara optimal, tanaman kelapa sawit perlu memperoleh sinar matahari minimal 5 jam/hari dan intensitas radiasi 16 MJ/m2/hari.

Laju fotosintesis yang tidak optimal dapat menyebabkan distribusi asimilat untuk pembentukan buah juga menjadi tidak optimal. Informasi dari sensor ini penting untuk mengefisiensi penggunaan energi dalam sistem pertanian serta pemantauan lingkungan yang lebih akurat.

Sensor Suhu dan Kelembaban

Kondisi suhu dan kelembaban memengaruhi pertumbuhan dan produksi tanaman sawit secara signifikan. Sensor suhu dan kelembaban digunakan untuk memantau kondisi lingkungan di sekitar tanaman. Data yang diperoleh dari sensor ini membantu pelaku industri mengidentifikasi risiko penyakit tanaman serta mengantisipasi perubahan cuaca yang dapat memengaruhi produksi.

Dengan menerapkan smart sensor dalam operasional bisnis perkebunan, pelaku industri dapat meningkatkan efisiensi produksi, mengurangi kerugian akibat kondisi lingkungan yang tidak ideal, dan meningkatkan kualitas produk. Selain itu, penggunaan teknologi smart sensor juga dapat mengefisiensi penggunaan sumber daya, seperti air dan energi.

Primacom dapat mengembangkan smart sensor pada sektor perkebunan. Menggunakan teknologi internet of things (IoT), Primacom dapat membantu implementasi berbagai jenis sensor yang dapat meningkatkan efektivitas operasional, mulai dari sensor tanah, sensor cahaya, sensor suhu, dan sebagainya. Untuk konsultasi lebih lanjut mengenai smart sensor dari Primacom, hubungi tim Primacom di sini dan dapatkan penawaran menarik!

Similar Posts